Beranda > Tak Berkategori > Pengalaman Seks waktu SMA

Pengalaman Seks waktu SMA


O.. o.. dalam situasi seperti ini aku sebaiknya tidak memunculkan kepalaku. Untuk menghindari berbagai pertanyaan tentang uang yang pada kenyataannya sudah lenyap dari sakuku. Jadi kuteruskan saja berjongkok di bawah jendela luar kelas, berusaha untuk sedikit menikmati pemandangan sepeda-sepeda motor yang berjejer di depanku.
“Ra..”
“Ssshh..!” kugerakkan telunjukku ke depan mulut.
Hari berjongkok, memandangku dengan penuh tanya.
“Nih, rokoknya.”
“Berapa pak?” tanyaku sambil berbisik.
“Empat Surya, satu Marlboro.”
“Sip..” ujarku sambil mengambil bungkusan plastik itu dari tangan Hari.
Mengintip isinya sejenak, berusaha memastikan benda-benda yang terdapat di dalamnya.
“Ray, Marlboronya buat siapa?”
“Ssshh! Ada deh.”
“Raayy!”
Yaiks. Sebuah kepala muncul dari balik jendela. “Lari!”. Kudorong tubuh Hari dan segera mengambil langkah seribu.

“Wah, kebetulan sekali.”
“Hehehe..” kutarik bibirku tersenyum, memandang wajah Yono yang berseri-seri melihat empat bungkus Surya di dalam kantung plastik di tangannya.
“Jadi?” tanyaku kemudian.
“Beres. Jangan khawatir. Semua beres.”
“Bagus.”
“Ada apa, Ray?”
Kupandangi wajah gadis itu yang bertanya-tanya. “Ehm,” kuambil sikap serius, “Aku ingin ngomong sama kamu.”
“Masalah apa? Masalah bimbel kemarin?”
“Bukan.”
“Bukan, bukan itu.”
“Lalu?” matanya tampak bingung. Aku menyukai gerakan matanya.
“Jangan-jangan..”
“Hey, tenang. Aku tidak akan memperkosamu. Setidaknya detik ini.”
Susan tertawa mendengar selorohanku. Maklumlah, soalnya sekolah sudah mulai terlihat sepi. Bahkan Yono yang biasanya sibuk mengunci pintu-pintu kelas sama sekali tidak menampakkan batang hidungnya. Tentu saja.

“San,” desahku perlahan.
“Hmm?”
“Ehm lagi. Semoga berhasil. Good luck, Ray. Seperti yang mereka ucapkan kepadaku sebelum mereka..”
“Aku mau mencium bibir kamu.”
Sembunyi di balik jendela.
“Ha?” mata gadis itu mendelik menatapku.
Tenang, tenang. jangan memperlihatkan kegugupan.
“Maksud kamu, Ray?”
Lihat matanya. Lihat matanya. Tidak ada waktu mundur.
“Iya. Aku ingin mencium bibir kamu.”
“Ngawur kamu. Udah ah, aku mau pulang.”
Stop!
“San, aku mohon jangan pergi dulu. Setidaknya dengar alasanku.”

Gadis itu menggigit bibir bawahnya sejenak dan terlihat menimbang-nimbang. Jadi, tanpa menunggu lebih lama kuletakkan telapak tanganku di atas lengannya, membuatnya sedikit terkesiap, terlihat dari pandangan matanya yang memandang ke sekeliling, seolah khawatir ada yang melihat. Dan tentu saja, ia tidak akan menemukan seorangpun.
“Ray.”
Yap, serang sekarang.
“Aku sebenarnya sudah lama menyukai kamu.”
“Ha?” Kutatap matanya dalam-dalam.
“Iya. Sejak pertama kali kamu pindah dari Bandung.”
“Bohong. Gombal kamu.”
Dan gadis itu tidak menunjukkan gerakan hendak beranjak. Berarti aku telah berhasil melambungkannya walau sedikit. Untungnya ia tidak berkata ‘kamu gila’ atau ‘aku mau pulang’, soalnya kata-kata seperti itu berarti penolakan.

“Aku serius.” Gadis itu mengalihkan pandangannya dari tatapan mataku. Satu lagi bukti bahwa aku telah berhasil meraba sedikit sisi perasaannya.
“Bagaimana dengan Enni? Lalu Uca, May, dan..”
Ini dia. Sebuah keragu-raguan atas penerimaan dalam hatinya. Kuletakkan tanganku di bibirnya, tidak terlalu menekan, hanya menyentuh.
Jangan bicarakan yang sudah lalu. Aku juga perlu makan. Apalagi dengan menu baru yang segar.
“Bagaimana dengan kamu?”
“Aku?” matanya kembali membentur mataku. Susan menundukkan kepalanya.
“Aku kan hanya teman kamu, bukan seseorang yang terlalu penting dalam kehidupan kamu.”
Yah, jangan terlalu serius. Nanti jadi kaku. Fleksibel saja.
Kuangkat lenganku, menggaruk kepalaku yang tidak gatal.
“Yah, kupikir kita saling mencintai.”
“Yee,” gadis itu meruncingkan bibirnya yang manis, “Siapa yang mencintai kamu?”
Nih dia.

“Bukannya kamu. Setelah kamu menerimaku menjadi pacarku.”
“Ha?” gadis itu mengangkat kepalanya, menatap senyuman penuh arti yang tersungging di bibirku.
“Nembak nih ceritanya?”
“Jadi kamu nggak mau? Ya sudah.”
Aku bangkit berdiri dari bangku dan bersiap hendak pergi. Gadis itu masih terdiam di tempatnya.
Ayo, katakan sesuatu, Cantik.
Ternyata tidak. Susan hanya terdiam, lalu bangkit berdiri. Shit.
“Oh, ya,” kubalikkan tubuhku, “Kalau kamu berubah pikiran dan menerimaku, katakan saja. Kamu tahu dimana menghubungiku.”
Gadis itu berhenti sejenak, dan menjatuhkan tubuhnya kembali di atas bangku. “Ray, kamu membingungkan.”
Kena.

Kudekati dia. Susan memegangi keningnya dengan tangannya. Wajahnya tampak berkerut kebingungan. Kusilangkan kedua lenganku di atas meja, menaruh kepalaku di atas lenganku, menatap keragu-raguan yang tersirat di wajah gadis itu.
“Kamu tidak percaya padaku?”
“Bukan itu maksudku, Ray. Tapi..”
“Karena terlalu banyak wanita yang mengelilingiku?”

Kuangkat kepalaku dan mengecup keningnya. Membuatnya terhenyak sesaat. Aku tertawa memandangnya.
“Aku hanya bergurau. Lupakan saja.”
Alis mata gadis itu berkerut. “Dasar kamu. Menyusahkan saja.”

Hahaha.. it’s part of the plan. Susan bangkit berdiri dan melangkah ke pintu. Aku menyusulnya dari belakang sambil tertawa-tawa.
“San.”
Susan menoleh, membalikkan tubuhnya dan merasakan dadaku yang bersentuhan dengan dadanya. Hangat. Empuk. Menggairahkan.
“Apa?” tanyanya setelah melangkah sedikit mundur, wajahnya terlihat kemerahan, mungkin karena sikapku yang sama sekali tidak canggung bersentuhan dengannya.
“Aku serius saat aku bilang ingin mencium bibir kamu.”
“Duh, lihat deh. Kamu semakin membingungkan.”
Memang, sengaja. Gadis itu paling lemah kalau sedang bingung.
Mencuri. Itulah yang kulakukan saat kukecup bibirnya. Susan membelalakkan matanya, seolah tersengat oleh aliran listrik.

“Aku serius.”
“Kamu..kamu kurang ajar.”
“Nih, tampar.” kusodorkan pipiku ke hadapannya. Dan demi Tuhan, gadis itu menamparku. Lumayan.
“Awas kalau kamu ulangi lagi.” desis gadis itu. Marah.
Kukembangkan senyumku, yang aku tahu pasti membuatnya semakin marah padaku. Dan memang itu tujuanku.
“Kalau hanya ditampar seperti tadi. Boleh dong keterusan.”
“Jangan pernah mencoba.”
Kalau begitu, kenapa tidak lari? Toh pintu belum terkunci? Mengapa hanya menatapku dengan gusar sambil menggigiti bibirmu yang menggoda itu?
Jadi, ya kutundukkan kepalaku dan mencuri satu kecupan sekali lagi dan tepat seperti dugaanku, gadis itu tidak menolehkan kepalanya menghindari kecupanku. Hanya memandang tidak percaya, dan mengayunkan lengannya sekali lagi.

“Bagaimana kalau dibelai saja? Dan ucapkan bahwa kamu mengijinkanku mencium bibirmu.” ucapku setelah menahan lengannya dan menempelkannya di pipiku.
Susan terdiam, kembali menggigiti bibir bawahnya. Kutarik lengannya dan meletakkannya di pundakku, kutundukkan kepalaku dan mengecup bibirnya, kali ini lebih lama. Dan kulihat matanya terpejam, tubuhnya bergetar. Kecupan pertama? Pasti. Sesuai info. Kurasakan nafasnya yang terengah saat kukulum bibir gadis yang kini sudah kupeluk itu.
Kulepaskan sejenak bibirku, “Aku suka kamu.”
Gadis itu kembali memejamkan matanya saat bibirku menempel kembali. Belajar mencuri nafas saat berciuman memang susah untuk pertama kalinya. Dan aku tidak ingin menyulitkannya, jadi aku meletakkan kepalaku dalam posisi miring, memastikan ia tetap bisa menghirup udara dengan sesekali membuka mulutku.

Gadis itu menikmatinya. Aku tahu itu. Gadis yang menikmati berciuman adalah gadis yang memejamkan matanya saat melakukan ciuman itu. Itu sudah pasti. Sementara aku justru membuka mataku lebar-lebar, menikmati dengan caraku sendiri. Professional, don’t ever mess bussiness with pleasure. Seperti James Bond, dengan gadis-gadisnya. Susan meronta saat jemariku meraih baju belakangnya
dan menariknya keluar.
“Ray, apa-apaan sih.” desahnya sambil terengah di sela bibirku yang menempel di bibirnya.
“Let me touch you.” desahku balik, menggerakkan tanganku menyusup ke balik bajunya, merasakan kulit punggungnya yang halus, menelusuri garis simetris punggungnya, meraba tali bra-nya, dan menggerakkan jemariku berusaha melepaskan kaitannya.
Susan meronta dalam pelukanku. Rupanya dia sedikit tersadar dari buaian perasaannya.

“Sudah, Ray.” ia menggerakkan lengannya mengeluarkan lenganku dari bajunya, di saat jemariku masih berusaha melepaskan kaitan bra-nya.
Aku tersenyum menatapnya. Mendudukkan diriku di atas meja, memandangi gadis itu yang sibuk membenahi bajunya.
“Lihat nih, kacau semua, gara-gara kamu.”
Lalu?
“Sini aku bantu masukin.” ucapku sambil lalu.
Seperti biasa, ucapan sambil lalu akan mendapat respons sambil lalu pula. Lagipula setelah aku berhasil mencium bibirnya, itu sudah memberikan kepercayaan tersendiri baginya. Susan menghampiriku dan membalikkan tubuhnya. Kuraih ujung bajunya dan mengeluarkan sisa tepian baju yang belum keluar.
“Ray!” Susan membalikkan tubuhnya menatapku dengan gusar.
Hehe. Kena lagi.
Kuturunkan tubuhku dari atas meja, meraih kedua lengannya dan mendekatkannya ke arahku, menempelkan bibirku di bibirnya sebelum ia menyadari apa yang terjadi. Dan kali ini, tentu saja, tidak akan ada lagi rontaan yang berarti. Kali ini kugunakan lidahku menelusuri bibirnya, menggoda lidahnya untuk merespons gerakan lidahku. Matanya terpejam dan nafasnya terengah. Kulingkarkan lenganku ke punggungnya dan menekan tubuhnya ke tubuhku.

“Ray.” Susan mendesah, sebuah desahan kepasrahan.
Kususupkan lenganku ke balik bajunya, dan kali ini aku berhasil melepaskan kaitan bra-nya. Mata gadis itu masih terpejam. Nafasnya masih terengah. Kuraba dan kupijat tepian tubuhnya, pinggangnya. Tubuh gadis itu menggeliat ketika telapak tanganku menyentuh puting buah dadanya dari balik bajunya. Kutekan bibirku ke bibirnya, berusaha tetap membuainya dalam kenikmatan kecupanku.
“Sini, ikut aku.” ucapku sambil menggapit lengannya.
Susan tidak menolak. Lagipula bagaimana mungkin ia menolak? Setelah sedemikian kenikmatan yang kuberikan kepadanya? Kuajak ia ke sudut kelas, mengangkat tubuhnya dan setengah mendudukannya di pinggiran meja, menciumi bibirnya, dagunya, lehernya, sementara tanganku bekerja melepas kancing-kancing bajunya.

“Ray. Sudah, Ray. Nanti ada yang lihat.” Gadis itu terengah.
Mana mungkin, pikirku membohongi diriku sendiri.
“Trust me.” Satu lagi kata-kata ajaibku yang hanya dan harus keluar pada saat yang tepat, dan yang tidak pernah gagal.
Kuteruskan membuka kancing bajunya. Kucium lehernya. Dan benar juga sesuai dugaanku. Dadanya putih dan mulus, dengan bentuk yang sungguh indah. Dugaan yang sering kami bahas (aku dan teman-temanku) saat kami asik mengintip dari balik celah baju gadis itu. Dan ini kenyataan, bukan sekedar dugaan. Kutelusuri dadanya dengan bibirku, Susan memandangi gerakan kepalaku, kutatap matanya yang penuh rasa ingin tahu.
“Ah.” Susan mendesah saat bibirku menyentuh puting buah dadanya dan menghisapnya.

Susan mengangkat kepalanya dan terengah-engah, jemarinya mencengkeram rambutku. Apakah ia kegelian? Itu satu pertanyaan yang belum pernah kuperoleh jawabannya sampai sekarang. Tentu saja, aku kan bukan wanita.
“Susan,” desahku, “Petting yuk.”
Waktu itu, sekitar 1996-1997, istilah petting sedang menjadi trend di kalangan anak muda. Dan aku juga mengetahuinya. Sangat mengetahuinya.
“Apa, Ray?”
“Ini.”
Kutarik lengannya, dan meletakkannya di kemaluanku. Susan menarik lengannya.
“Sudah, Ray. Cukup.”
Shit. Jangan sekarang.
“Susan.” Gadis itu memalingkan wajahnya dan terlihat marah.
“San,” lanjutku sedikit mendesah, “Lihat aku.”

Susan menggerakkan kepalanya dan menatapku. Itu salahnya. Kudekatkan wajahku, “I touch you, and please touch me.”
Kucium bibirnya dengan lembut, berusaha memberikan ketenangan itu untuknya. Susan membuka matanya.
“Tidak, Ray.”
“Please.”
Kutarik tangannya, menekannya ke bawah, ke arah kemaluanku. Susan berusaha melepaskan tangannya.
“Please.” desahku di bibirnya. Susan memejamkan matanya, tangannya melemas. Kuletakkan tangannya di atas kemaluanku.
“Dipijat,” desahku. Dan kurasakan gerakan jemarinya yang menekan setelah beberapa saat lamanya terdiam di atas kemaluanku yang mengeras di balik celana seragamku. Susan tertawa kecil.
“Keras,” desisnya.

Nah. Itu dia! Gadis manapun akan tertarik begitu sudah menyentuh benda ‘itu’, apalagi jika dalam kondisi ‘on’. Apalagi bila si gadis belum tahu apa-apa. Dan sekarang, Susan sudah melupakan penolakannya, yang pasti berganti dengan rasa ingin tahu.
“Kalau lunak, aku impoten dong.” candaku sambil lalu.
Susan tertawa lagi di bibirku. Kali ini gerakan jemarinya semakin pasti. Kurasakan rangsangan itu semakin mempengaruhiku.
“Tunggu,” ujarku beberapa saat kemudian.
Kuangkat tangannya. Susan menatap ingin tahu. Kususupkan ujung jemarinya ke dalam celanaku, “Dari dalam saja, lebih enak.”
Susan menggigit bibir bawahnya dan menekan jemarinya.
“Ngga bisa.”
Tentu saja tidak, dengan celana masih terpasang. Jadi dengan sedikit tersenyum geli kuraih kaitan celanaku dan membukanya. Kutekan tangan gadis itu sampai menyentuh kejantananku. Susan memandang dengan penuh perhatian. Itu suatu point yang penting. Gadis itu tidak akan merasa dirugikan apabila perhatiannya ditarik dengan suatu hal yang sama sekali baru baginya. Contohnya dengan menunjukkan padanya bagaimana kejantanan seorang lelaki dewasa yang sedang ‘on’. Ia tidak akan pernah menyadari bahwa kita para lelaki sangat-sangat menikmatinya. Jadi kesannya kita di bawah padahal kita jauh di atas.

Hehe.
Susan menyentuh batang kejantananku yang mengeras dengan sedikit malu, menggerakkan jemarinya, membuatku merasa sedikit geli.
“Bukan begitu caranya.”
“Lalu?”
Kutarik retsleting celanaku, dan menarik celanaku ke paha. Kuturunkan bajuku ke bawah, dan kubuka celana dalamku.
“Jangan dilihat.”
Susan tertawa dan menunggu. Kuraih tangannya dan meletakkannya di batang kejantananku.
Susan masih tertawa, “Apa ini?”
Akupun ikut tertawa, tapi lebih condong mengerang nikmat saat tangannya menggenggam batang kejantananku dan menekan-nekan, terkadang menarik dan menelusuri bentuknya.

Kudekatkan kepalaku dan berbisik di telinganya, “Ini adikku.”
Susan memiringkan kepalanya, merasa geli di kupingnya.
Kuraih dagunya dan mengecup bibirnya, “Jangan dilihat.”
Susan tertawa kecil di bibirku. Jemarinya bergerak, memijat, dan terkadang menarik dengan ragu.
“Susan..” desahku dalam kenikmatanku. Kuangkat tubuhnya mendudukkannya di atas meja. Kuraih tepian rok seragamnya dan mengangkatnya melewati pahanya, sehingga pahanya membuka, dan kutahan pahanya dengan sisisisi pinggulku.
“Ray.”
“Ssshh..” Kulumat bibirnya, dan kutempelkan lagi telapak tangannya yang sempat terangkat ke batang kejantananku.
Susan menggeliat saat kumajukan pinggulku, sehingga ujung kejantananku menusuk celana dalamnya. Kulumat bibirnya semakin agresif. Kumaju mundurkan pinggulku, menusuk vaginanya melalui celana dalamnya, membuat Susan mendesah, terpejam, dan terengah.

“Susan..” ucapku di bibirnya, “dibuka, ya?”
Susan melenguh dan alisnya berkerut.
Yang penting ia tidak menolak ketika kumiringkan tubuhku dan kutarik celana dalamnya melewati kakinya. Kutarik rok gadis itu ke atas melewati pahanya dan kerenggangkan kakinya, melingkarkannya di pinggangku. Susan mendesah saat batang kejantananku menempel di kemaluannya. Kugerak-gerakkan pinggulku menggesek dan menekan permukaan vaginanya yang terasa basah, membuat Susan mengerang dan terengah.

Tidak terlalu lama kemudian, pengaruh suasana mungkin menyebabkan aku sedikit hilang kontrol, otot-otot pinggulku menegang, kulepaskan tekananku dari permukaan vagina gadis di depanku. Kututup ujung kejantananku dengan telapak tanganku dan membiarkan spermaku membasahinya. Susan memandangku sambil terengah.

Jangan dilihat,” ucapku setengah mengerang.
Kututupi kejantananku dengan telapak tanganku dan mengenakan kembali celana dalamku. Susan mengamati segala tindakanku dengan penuh perhatian, sampai aku mengenakan celana seragamku kembali, dan menyodorkan celana dalamnya. “Ini.”
Susan tertawa kecil dan meraih celana dalam di genggamanku.
“Jangan lihat.”
“Hehehe..”
Kubalik tubuhku sambil tersenyum dan mengambil tasku yang tadi kuletakkan di kursi depan.

“Ayo, San.” kataku sambil menatap halaman sekolah yang terlihat lenggang. Mendadak sebuah lengan memeluk pinggangku dari belakang.
“Ray,” bisik Susan di punggungku, “barusan kita ngapain, ya?”
Kuputar tubuhku, mengecup bibir gadis itu perlahan.
“Pet-ting,” ucapku lirih sambil tersenyum.
Melepaskan pelukan si gadis dan berlari kecil menelusuri lorong kelas. Susan mengejarku dari belakang sambil tersipu-sipu.

“Gila, Ray.”
“Iya, Ray. Lo dahsyat banget kemarin.”
Hehehe.
Kutatap wajah-wajah temanku yang penuh kekaguman.
“Masa sih? Jadi berapa rekorku?”
Very mengangkat kepalanya dan menatap langit-langit kelas, “Hmm..sekitar satu jam sepuluh menit.”
Aku berdecak kecewa.
“Kenapa, Ray? Sepertinya ada yang salah?” Hari bertanya.
Sesungguhnya..
“Pelang bisa lima puluh tujuh menit..”
Aku masih kalah dengan guruku, Pelang. Kakak kelasku, dua tahun di atasku, yang mengajariku bagaimana teknik mendapatkan gadis. Yang terpaksa menyerah saat aku memenangkan hati Enni dua tahun yang lalu. Yang pasti, ia akan tertawa apabila rekorku hanya satu jam sepuluh menit.

“Haahh..” kuhela nafasku.
Teman-temanku tertawa, lagipula sesuai jawabanku atas tantangan mereka, tontonan segar sudah kusuguhkan kemarin. Dan Yono, si penjaga sekolah, yang tadi pagi menepuk punggungku penuh arti sesaat setelah aku melangkah melewati gerbang sekolah, sudah pasti ikut bergembira.
“Kapan aku dapat rokok gratis lagi?”
Jika ada tantangan yang lebih bermutu, tentunya.
Seseorang menepuk pundakku. Kupalingkan wajahku, dan, “Ray, uang kantinnya mana?”
Aku mengambil langkah seribu, meninggalkan Vina yang berteriak dan mengomel panjang lebar.

Aku. Ray. Legenda hidup dari SMA-ku. Susan? Aku tidak perlu bertanggung jawab, bukan. Lagipula aku sudah mengatakan bahwa aku hanya bergurau ketika aku ‘menembaknya’. Yap. Susan sangat-sangat marah ketika mengetahui bahwa aku ternyata tidak mengakuinya sebagai pacar. Tapi marahnya tidak lama, karena aku tahu ia juga menikmatinya. Terbukti setelah dua minggu sejak kejadian itu, kami ‘melakukannya’ lagi.

Tamat

Kategori:Tak Berkategori Tag:,
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: